Bid’ah Politik PKS - PKS BATAM
Headlines News :
Home » » Bid’ah Politik PKS

Bid’ah Politik PKS

Written By pks batam on Rabu, 26 Maret 2014 | 9:20 AM

Oleh: Ibnusy Haq

Belasan tahun lalu KH. Ali Yafie mengeluarkan gagasan yang disebut “Fiqih Sosial”, kemudian disusul oleh Prof. DR. Amien Rais dengan “Tauhid Sosial”. Saat ini izinkan saya membuat artikel sederhana tentang “Bid’ah Politik”.

Pengertian sederhana bid’ah adalah melaksanakan sesuatu yang baru yang tidak ada contoh dari kanjeng Nabi Muhammad. Istilah bid’ah masih terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama, ada yang mengatakan sesat mutlak, ada yang berargumen berpahala jika sesuatu yang baru itu baik untuk masyarakat.

Lantas apa yang disebut dengan bid’ah politik? Tentu adalah sesuatu yang baru yang tidak dicontohkan pada kehidupan perpolitikan, khususnya di Indonesia. Dan saya melihat PKS adalah partai yang hobi menciptakan sesuatu yang baru dalam dunia politik di tanah air. Berikut adalah bid’ah yang dilakukan PKS di blantika perpolitikan nasional.
 
Pertama, Pergantian pimpinan tanpa ribut

Harus diakui, sejak orde baru pergantian pucuk pimpinan partai politik apapun senantiasa diwarnai oleh perdebatan sengit yang disusul dengan keributan dan perpecahan. Kita masih ingat ketika Suryadi terpilih sebagai Ketua PDI (tanpa perjuangan), kubu Megawati melawan dan terbentuklah PDI (plus Perjuangan).

Di zaman reformasi pun demikian, hasrat petinggi Partai Golkar yang ingin menduduki kursi tertinggi gagal akhirnya membantuk partai baru. Bayangkan empat pentolan PG, Prabowo, Wiranto, Surya Paloh dan Abu Rizal Bakrie berpisah. ARB tetap dengan PG, Prabowo mendirikan Partai Gerindra, Wiranto membentuk Partai Hanura dan Surya Paloh membangun Partai Nasdem.

Penyakit perpecahan tidak saja menjadi monopoli tokoh nasional, di daerah pun demikian. Banyak bermasalah hanya gara-gara pengurusnya tidak terpilih sebagai ketua umum atau tidak dicalonkan menjadi kandidat anggota dewan. Dan ujungnya pindah perahu dan ‘membocorkan’ badan perahu lama yang (padahal) pernah dinaiki bersama.

Sedang di PKS, pergantian pimpinan berjalan halus dan tenang. Tidak ada kubu-kubuan. Tidak ada gebrak meja dan tidak ada baku pukul, juga tidak ada uang yang bertebaran. Mekanisme musyawarah masih menjadi pegangan kuat untuk memutuskan apa saja. Mungkin awalnya ada silang pendapat, namun ketika keputusan sudah diketok, semua saling memikul tanggung jawab untuk mensukseskan hasil keputusan.

Ini adalah sesuatu yang baru (bid’ah) dalam perpolitikan Indonesia. Sebelumnya rakyat belum pernah menyaksikan gaya perpoltikan yang adem ayem sebagaimana yang ditunjukan oleh partai bernomor 3 ini.
 
Kedua, Pasca kampanye, lapangan tetap bersih

Mungkin dari zaman orde lama, kampanye selalu saja meninggalkan sampah yang berserakan di mana-mana. Sayangnya sifat buruk itu masih dipertahankan saat kampanye parpol di era orde baru bahkan sampai sekarang. Hampir setiap parpol yang berkampanye tidak saja meninggalkan cerita perih masalah kotornya lapangan, ada juga penjual yang merasa rugi karena dagangannya tidak dibayar dan kenyamanan kuping warga yang terganggu karena suara bising knalpot.

Lalu bagaimana dengan kampanye PKS? Masyarakat sudah meyakini kampanye PKS pasti lebih rapi, lebih tenang dan tanpa gaduh. Bahkan aparat kepolisian tugasnya lebih ringan karena massa yang hadir sangat terdidik.

Bagaimana dengan kebersihan? Masyarakat pun sudah menyaksikan, soal kebersihan kampanye PKS tetap yang terdepan. Sebenarnya terkait bersih tidak saat kampanye saja, di setiap momen yang menggunakan fasilitas umum pun PKS dituntut untuk tetap bersih. Kalau bisa lebih bersih dari saat sebelum di pakai, atau minimal sama bersihnya dengan saat sebelum dipakai acara.

Ini adalah bid’ah kedua PKS dalam tradisi politik di Indonesia. Sebelumnya rakyat belum pernah disajikan gaya perpoltikan yang peduli lingkungan sebagaimana yang ditunjukan oleh partai bernomor 3 ini.
 
Ketiga, kader yang dibina

Politik bagi sebagian besar parpol adalah hanya soal mencari suara yang sebanyak-banyaknya. Namun bagi PKS politik selain mencari suara juga membentuk generasi yang akan membangun Indonesia.

PKS tidak ingin mengekspolitasi pilihan rakyat. Rakyat memilih kemudian dibiarkan. Untuk itulah di PKS ada pembinaan rutin. Para kadernya dibina untuk dikenalkan pendidikan agama dan pendidikan politik, kemudian diinstruksikan untuk menebarkan kebaikan di lingkungannya.

Ini adalah bid’ah ketiga PKS dalam tradisi politik di Indonesia. Sebelumnya rakyat belum pernah menyaksikan gaya perpoltikan yang peduli dengan kadernya sebagaimana yang ditunjukan oleh partai bernomor 3 ini. [kompasiana]

Pojok Indonesia, Selasa Pon, 25 Maret 2014
Jabat erat,
Yang mencintai Indonesia

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. PKS BATAM - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger